Film Jalan Terbaik Sejauh Ini

Film

Musim semi telah bermunculan (atau sedang bermunculan), dan seperti tupai di hutan, sekali lagi kita mengangkat kepala kita dari tempat hangat hibernasi kita, dan minum di dunia luar yang lebih ramah dan bersahabat. Tiba-tiba kami merasa bersemangat untuk nonton film bioskop 21 online , bersemangat untuk menjelajahi semua tempat yang padat dan tak terduga di sekitar kami, baik dekat maupun jauh. Dengan “The Odyssey” karya Homer sebagai standar emas dari zaman kuno, kisah perjalanan epik selalu membuat orang terpesona. Apakah itu terjadi di jalan terbuka atau di jalan setapak yang tidak beraspal, kisah-kisah ini memungkinkan kita membahas geografi yang tidak dikenal, dan menyelidiki transformasi manusia yang pasti terjadi, betapapun halusnya, dengan hampir setiap pencarian besar yang kita lakukan.

Kualitas heroik dari pengalaman semacam ini tampaknya memperbesar cakupan dan makna hidup kita seperti tidak ada yang lain. Apa yang kita sebut “film jalan” mewakili keturunan langsung dari epik universal Homer yang abadi. Menggali sub-genre ini, saya heran berapa banyak dari gambar terbaik kita yang benar-benar termasuk dalam kategori ini … sebenarnya, Anda dapat memecah film jalanan menjadi segmen terpisah lainnya, seperti film “friends on the lam” (dengan film tahun 1991). “Thelma dan Louise” menjadi contoh paling jelas). Mengingat banyaknya jumlah dan variasi fitur ini, daftar “tontonan” yang saya susun akan tampak tidak lengkap, jadi silakan bagikan favorit Anda juga.

It Happened One Night (1934)– Ellie Andrews (Claudette Colbert), pewaris campuran, melakukan penyamaran untuk melarikan diri dari pernikahan tanpa cinta yang akan datang dan ayah yang sangat protektif (Walter Connolly). Berkendara dengan orang biasa di bus, dia bertemu reporter Peter Warne (Clark Gable). Dengan enggan, Warne berteman dengan makhluk yang tidak biasa ini, yang tampaknya dengan anehnya tidak menyadari cara dan kebiasaan kehidupan nyata. Ketika Peter menemukan identitas aslinya, dia tahu dia telah menguasai cerita abad ini, tetapi pada saat ini, dia juga mulai memiliki perasaan terhadap Ellie. Apa yang harus dilakukan wartawan putus asa dan kepincut? Komedi romantis luhur Frank Capra menyapu Oscar 1934, dan masih mudah untuk memahami alasannya. Colbert adalah komedian yang menawan dan cekatan, dan Gable tidak pernah lebih menarik, memenangkan satu-satunya Oscar untuk peran ini. “Malam”

Keluar Dari Masa Lalu (1947)– Detektif swasta Jeff Bailey (Robert Mitchum) disewa oleh mafia berpangkat tinggi Whit Sterling (Kirk Douglas), untuk menemukan nyonya penjahat yang melarikan diri, Kathie Moffett (Jane Greer). Rupanya, wanita muda itu mengalami kerusakan serius dan kabur dengan $ 40.000. Melacaknya di selatan perbatasan, Bailey bertemu dan jatuh cinta pada pesona Kathie yang menggoda, memicu rangkaian peristiwa yang menyeretnya semakin jauh ke dunia kebohongan, pengkhianatan, dan pengkhianatan. Dipenuhi dengan pencahayaan ekspresionistik, suasana yang tidak menyenangkan, dan dialog yang sinis, “Past” karya Jacques Tourneur adalah film noir klasik. Dalam penampilan yang membuat bintang, Mitchum mengukuhkan citranya sebagai seorang fatalis yang lakonis dan lelah di dunia sementara Greer yang bersinar membuat salah satu pintu masuk paling sensual dalam sejarah film.

The Searchers (1956)– Tiga tahun setelah Perang Saudara, veteran Ethan Edwards (John Wayne) yang hilang kembali ke rumah perbatasannya, di mana dia disambut oleh keluarganya yang gembira, termasuk Martin (Jeffrey Hunter), seorang anak angkat dari suku Cherokee yang berutang hidupnya kepada Ethan. Tragedi terjadi ketika suku setempat menyerang pertanian, secara brutal membunuh saudara ipar Ethan, dan membawa pulang putri kecil mereka Debbie (Natalie Wood). Ethan dan Martin segera bersiap dan berangkat untuk mencarinya, tanpa tahu bahwa perjalanan itu akan membawa mereka hingga Kanada – dan tujuh tahun terakhir. Monument Valley tidak pernah terlihat secantik yang terlihat di gaya Barat yang indah dan elegi ini dari masternya, John Ford. Wayne memberikan penampilan seumur hidup sebagai Ethan yang terobsesi dan penuh teka-teki, sementara Natalie muda tak terhapuskan dalam peran singkatnya sebagai Debbie, gadis yang diculik itu terjebak di antara dua dunia. Ford menggambarkan karya besarnya yang ambisius sebagai “epik psikologis”, dan petualangan yang memukau dan indah ini tampaknya semakin bernuansa dengan setiap penayangan.

Two For The Road (1967) – Pasang surut perkawinan dieksplorasi dengan cekatan melalui liburan dulu dan sekarang dalam kehidupan pasangan kaya Joanna (Audrey Hepburn) dan Mark Wallace (Albert Finney). Kami melihat mekarnya gairah awal surut seiring berjalannya waktu pasangan menyesuaikan dengan prioritas hidup baru dan berjuang untuk mempertahankan keintiman dan kasih sayang mereka. Gaya khas sutradara proyek percintaan yang cerdas dan penuh pengetahuan ini merupakan ciri khas sutradara Stanley Donen, dengan Hepburn esensi dari tahun enam puluhan yang chic, dan Finney (di masa jayanya) adalah lambang pria terkemuka yang asin dan kasar. Lokal Eropa dan skor Henry Mancini yang berkesan menambah semangat yang diperlukan untuk kisah cinta yang matang dan bernuansa ini. William Daniels dan Eleanor Bron juga dikenang sebagai pasangan menikah lainnya yang menyebabkan Joanna dan Mark memeriksa keadaan persatuan mereka sendiri.

The Last Detail (1973)– Film tahun 70-an Hal Ashby menampilkan pelaut karir Buddusky (Jack Nicholson) dan Mulhall (Otis Young) yang mengawal seorang narapidana muda bernama Meadows (Randy Quaid) dari Virginia ke New Hampshire untuk hukuman delapan tahun di benteng pertahanan. Mengasihani pemuda yang naif dan bodoh itu, kedua pria yang lebih tua itu memutuskan untuk menunjukkan kepada Meadows waktu yang liar dalam perjalanan, agar penahanannya yang akan datang lebih tertahankan. Tapi apakah mereka benar-benar melakukannya untuk Meadows, atau untuk menangkal perasaan mereka sendiri yang dipenjara? Entri yang berpasir dan sangat tidak sopan ini sama-sama lucu dan tragis, yang dipertahankan oleh sutradara keseimbangan yang rumit Ashby. Quaid sangat redup dan menyedihkan sebagai Meadows pecundang abadi, tetapi penampilan Nicholson yang dinominasikan Oscar sebagai Buddusky adalah sebuah wahyu, dengan mudah sampai karyanya yang lebih dikenal luas di “Carnal Knowledge” dan “Chinatown”. Rain Man (1988) – Penjual mobil swalayan yang licik Charlie Babbitt (Tom Cruise) menemukan bahwa dia memiliki kakak laki-laki autis bernama Raymond (Dustin Hoffman) ketika ayah mereka meninggalkan kekayaan $ 3 juta yang menurut Charlie akan dia warisi sebagai kepercayaan untuknya Kakak Kandung. Menemukan saudara laki-lakinya yang cacat mental (tapi anehnya berbakat) di institusi yang dia panggil selama bertahun-tahun, Charlie secara impulsif menculik Raymond, dan keduanya memulai perjalanan lintas negara yang menjadi perjalanan penemuan bagi mereka berdua. Gambaran jalan Barry Levinson yang cerdik dan sedikit tidak teratur juga benar-benar menyentuh, menawarkan pandangan yang ramah dan manusiawi tentang disabilitas. Meskipun Cruise kadang-kadang mendapatkan peran yang tidak simpatik, Raymond Hoffman, seorang jenius matematika yang berorientasi pada rutinitas tanpa kemampuan mengatasi atau sosial, membuat film.

The Straight Story (1999)– Warga senior Alvin Straight (Richard Farnsworth), tinggal di sebuah kota kecil di Iowa dengan putrinya Rose (Sissy Spacek), mendengar bahwa saudara laki-lakinya yang terasing, Lyle, menderita stroke. Alvin kekurangan uang, dan penglihatannya yang buruk telah merampas SIMnya, tetapi dia masih ingin mengunjungi saudara kandungnya untuk menebus kesalahan. Dia memanjat mesin pemotong rumput John Deere tuanya dan memulai perjalanannya untuk melihat Lyle di Wisconsin, lebih dari dua ratus mil jauhnya. Sutradara David Lynch secara tidak biasa menahan diri dalam menyajikan kisah yang tampaknya sederhana dan menyentuh ini, yang tidak akan Anda percayai jika itu tidak benar. Farnsworth yang mendapat nominasi Oscar mendapatkan peran dalam kariernya, menghuni Alvin yang lapuk seperti kemeja kerja lama favorit. Kehidupan Alvin tertulis di seluruh wajahnya; keterbukaannya yang sederhana memungkiri kebijaksanaan yang diperoleh dengan susah payah. Ketika kita melihat dia menyentuh orang-orang yang dia temui di sepanjang rutenya, kita mengenal pria yang rendah hati ini, dan mendukung dia untuk mencapai saudaranya. Kemenangan tanpa hiasan ini, merayakan kekuatan pengampunan dan ketekunan manusia, membuat tontonan keluarga yang luar biasa.

Transamerica (2005)– Hanya seminggu sebelum pra-operasi transeksual Bree Osbourne (Felicity Huffman), sebelumnya Stanley, akan di bawah pisau untuk menyelesaikan transformasi pria-ke-wanita, dia mengetahui bahwa dia memiliki seorang putra berusia 17 tahun bernama Toby (Kevin Zegers), yang saat ini bermasalah dengan hukum. Didorong oleh terapisnya (Elizabeth Peña) untuk menghadapi masa lalunya, Bree membebaskan Toby dari penjara (tanpa membocorkan identitas aslinya), dan membawanya dalam perjalanan penting ke Los Angeles. Ditangani secara ahli oleh sutradara pertama kali Duncan Tucker, film lucu dan inventif ini termasuk dalam tradisi film yang diamati dengan indah tentang keluarga Amerika non-tradisional. Huffman memukau untuk ditonton, terutama dalam adegan dengan ibunya yang tidak setuju, Elizabeth (Fionnula Flanagan). Tapi itu adalah hubungannya dengan Zegers, sempurna seperti Toby yang bermasalah dan menyedihkan, yang memberikan hati dan jiwanya pada film. Perjalanan mereka, yang sering kali menjadi busur pertumbuhan dalam film-film jalanan yang hebat, saling memberi nutrisi dan membuka mata. Selesaikan acara “Transamerica” ​​untuk perjalanan yang jujur ​​dan sepenuh hati.

Mengapa Roku XD Adalah Pengubah Game Media

Roku

Belum lama berselang saya ingat menonton TV Kabel untuk pertama kalinya. Saya ingat menggunakan kotak pengubah saluran grid raksasa. Itu memiliki kabel yang menuju ke konsol Kabel. Sekarang kami dapat melakukan streaming film dan konten digital langsung ke sistem home theater kami. Banyak hal berubah dengan cepat di ruang ini dan kotak Roku adalah salah satu pemimpinnya.

Roku artinya enam dalam bahasa Jepang. Seharusnya CEO Roku Anthony Wood menamai perusahaan tersebut karena itu adalah perusahaan sukses keenam yang akan dia ikuti. Jadi, apa yang istimewa tentang Roku? Nah, sebagai permulaan, mari kita bahas kotak Roku itu. nonton indofilm online  Kotak Roku adalah kotak khusus untuk menangani media digital yang dialirkan. Nah, itu mungkin tidak tampak mengesankan sampai Anda menyadari apa artinya itu.

Roku juga sangat kecil, sangat kuat, dan murah. Roku XD berukuran 4,9 x 4,9 x 1,2 inci dan beratnya hanya 2 pound. Ini sangat cocok dengan pengaturan home theater apa pun. Orang biasanya tidak menyadarinya sampai saya menunjukkannya. Roku XD menyertakan port di bagian belakang yang meliputi: HDMI, komposit, dan ethernet. Ini juga mencakup koneksi N nirkabel internal yang diperpanjang. Dan itu dapat dirender dalam resolusi 1080p. Ya, ini kecil dan perkasa.

Sekarang, kita sampai pada hal-hal yang bagus. Penyiapan akan memakan waktu 5 menit. Aku tidak bercanda. Dan belajar mengoperasikan Roku XD secara harfiah membutuhkan waktu kurang dari satu menit. Tentu, Anda harus terbiasa dengan struktur menu, tetapi mengoperasikannya sangat mudah. Roku menyertakan Netflix, Pandora, video Amazon sesuai permintaan, Hulu Plus, MLB.com, dll. Dan mereka terus menambahkan fitur baru. Sebenarnya, saya baru saja memutar saluran khusus “Yule Log” akhir pekan ini. Anda hampir merasa lebih hangat dengan batang kayu yang terbakar di perapian.

Saya sangat terkesan dengan kotak Roku sehingga saya meyakinkan keluarga saya untuk mencobanya. Mereka semua terpesona. Di bawah $ 100, Anda bisa mendapatkan akses ke banyak program. Dan itu a la carte. Ya, tidak perlu lagi menonton saluran yang tidak Anda perlukan atau inginkan. Saya pikir Anda bisa mulai melihat mengapa ini adalah pengubah permainan.

Roku memberi Anda kendali. Anda dapat menyewa video HD 5.1 saluran dari Amazon. Anda dapat berlangganan Netflix dengan harga $ 10 sebulan dan menonton film tanpa batas. Anda dapat menyalurkan musik Anda melalui sistem home theater Anda. Dan lakukan dengan biaya berkelanjutan yang minimal. Itu luar biasa. Anda memiliki musik, film, acara, dokumenter, podcast, dll. Semua di ujung jari Anda. Dan mereka menambahkan fitur baru setiap saat.

Kotak Roku XD sudah mengubah tampilan media rumah. Pekerja keras kecil dan murah hanya dapat memberikan apa yang Anda inginkan dengan biaya berkelanjutan yang minimal. Jika itu bukan pengubah permainan, saya tidak tahu apa yang akan terjadi.