Sepakbola Memorabilia

Sepak

Sejarah memorabilia sepakbola seperti buku bukanlah satu mulia. Ini bisa jadi karena olahraga hanya tidak meminjamkan dirinya untuk fiksi; atau mungkin karena tidak ada yang baik sama menulis fiksi yang pernah ditulis banyak tentang sepak bola.

Souvenir seperti buku dengan tema sepak bola pertama mulai tak lama muncul setelah Perang Dunia Pertama. Ini terutama ditujukan pada anak laki-laki dan sering diatur dalam melotot sekolah umum. Sejauh 7meter dewasa yang bersangkutan, hanya Arnold Bennett dan JB Priestly novelis didirikan dicelupkan ke dalam dunia sepak bola untuk material. Dalam novelnya The Kartu Bennett mengamati bahwa sepak bola telah digantikan semua bentuk lain dari rekreasi di wilayah keramik, terutama bagi para pendukung fanatik Knype (Stoke City) dan Bursley (Port Vale). Leonard Gribble ini The Stadium Arsenal Misteri(1939), sebuah novel kriminal dalam pengaturan sepakbola terkenal, dibuat menjadi sebuah film yang kadang-kadang masih televisi pada sore hari Selasa gelap. Setelah cerita sepak bola Perang Dunia II semakin cerita rumusan striker bintang dan kandidat muda – yang bergejolak oleh banyak komik anak-anak baru, dengan beberapa nilai parut memegang di kalangan sepak bola memorabilia. Beberapa berperan dalam memberikan pikiran kreatif di balik banyak program sepak bola sentuhan artistik untuk sampul mereka.

Pada tahun 1968 novelnya A Kestrel Untuk Sebuah Knave , kemudian difilmkan sebagai Kes , Barry Hines menciptakan cameo brilian dan abadi pelajaran permainan sekolah, yang melihat sebuah permainan guru terlalu kompetitif mengambil peran Bobby Charlton di bawah-14s kick tentang. Ada lebih sepak bola dalam novel Hines sebelumnya The Blinder , dengan karakter yang berada di pusat striker muda dewasa sebelum waktunya, buruh pelabuh dan Angry Young Man. Keaslian adegan sepakbola sebagian dapat dikaitkan dengan penampilan muda Hines dalam tim ‘A’ yang Burnley.

Pada akhir 1980-an penulis seperti Julian Barnes dan Martin Amis mulai menjatuhkan bagian sepak bola lama ke pekerjaan mereka. Render amis ini penggemar pidato dapat dianggap baik ‘bergaya’ atau ‘ceroboh’, tergantung pada suasana hati Anda, tetapi masih memimpin jauh dari cerita seks-dan-sabun yang mendominasi pada awal tahun 1970 dan 1980-an – Jimmy Greaves menjadi co -writer seri tersebut dengan Jackie Groves novel dari 1979-1981.

Fiksi berdasarkan hooliganisme mulai berkembang biak pada 1990-an, dengan yang paling terkenal dari genre ini bisa dibilang John Raja trilogi The Football Factory, Headhunter dan Inggris jauh . Film seperti ini mungkin tidak dalam arus utama sejauh koleksi atau memorabilia yang bersangkutan, namun, ini adalah film-film populer di kalangan mayoritas penggemar atas dan ke bawah negara dan dalam waktu saya yakin beberapa akan mengadakan beberapa nilai. The Football Factory , yang menjadi novel kultus dan film, menghiasi dengan baris pertama yang Thomas Hardy tidak bisa datang dengan dalam seratus tahun: ‘Coventry yang bercinta sekali.’

Sepakbola lainnya karya sastra termasuk JL Carr Bagaimana Steeple Sinderby Wanderers Won Piala FA , parodi dari bahasa surat kabar tabloid dan manajemen modern, dan Jim Crumley ini The kiper , sebuah novel berdasarkan angka kehidupan nyata kakek penulis, Bob Crumley, kiper untuk Dundee United dan, kemudian, kaki tentara di Perang besar. Di samping ini adalah abadi Brian Glanville ini Kiper yang berbeda , kisah seorang gloveman muda membuat jalan di pertandingan profesional.

Sepak bola non-fiksi, Arthur Hopcraft ini The Football Man (1969) menonjol, Hopcraft berada di antara para penulis sepak bola pertama yang membuat pernyataan seperti ‘Sepak bola di Inggris bukan hanya olahraga orang mengambil untuk, seperti kriket atau tenis … itu melekat pada orang-orang.’ Karya komprehensif Simon Inglis pada alasan sepakbola Inggris adalah seri terbaik dari buku-buku referensi yang pernah diproduksi tentang permainan, dan hanya untuk ini mereka adalah souvenir salah satu harus mendapatkan jika seseorang memiliki minat dalam sepak bola.

Phil Melambung dan Martin Tyler The Story of Football (1978) membawa beberapa kekayaan tragedi Yunani untuk setiap kesempatan bersejarah dan pertandingan penting itu menjelaskan. Akun Hunter Davies dari musim di Tottenham, The Glory Permainan (1972), berdiri sebagai contoh langka wawasan nyata, bersekutu dengan perasaan nyata, yang bersekutu dengan sepak bola. Diterbitkan pada tahun 1992, Demam pitch oleh Nick Hornby adalah potret diri deprecatingly jujur penggemar diperintah oleh obsesinya. Itu adalah kejutan best-seller dan banyak imitasi diikuti. Dari otobiografi sepak bola sebagian besar anodyne bahwa sampah pasar, Len Shackleton The Clown Prince of Sepak Bola , Eamon Dunphy ini Only a Game dan Tony Cascarino ini Purna Waktuantara beberapa pilih yang memberikan rasa asli dari permainan profesional dan berdiam dipimpin dalamnya. jenis sastra didokumentasikan memberikan perspektif dalam titik arena pandang untuk permainan dari orang-orang yang telah benar-benar tinggal dan melakukan terus kualitas sepak bola memorabilia yang cukup.

Leave a Reply

Your email address will not be published.